Jelang Idul Fitri, Stok Pangan Di Sulawesi Utara Terpantau Aman

oleh -31 views
WhatsApp_Image_2023_04_17_at_11_.55 (1)18
Foto : Dok. Barantan

Panennews.com – Jelang hari raya Idul fitri 1444 H, Kementerian Pertanian (Kementan) melalui tim Satuan Gugus Tugas (Satgas) Pangan Provinsi Sulawesi Utara turun langsung memantau ketersediaan dan menstabilkan harga bahan pangan ke beberapa pasar di jantung Kota Manado pada Senin, (17/04/2023) .

Kepala Badan Karantina Pertanian (Kabarantan) Bambang yang diwakili Kepala Pusat Karantina Tumbuhan dan Keamanan Hayati Nabati, AM Adnan dengan didampingi Kepala Karantina Pertanian Manado, Yusup Patiroy beserta jajaran instansi terkait memulai pemulihan stok dan harga pangan di Pasar Bersehati, dilanjutkan ke Pasar Karombasan, Kota Manado.

“Beberapa pedagang berharap harga beras turun. Informasinya dalam dua bulan terakhir harganya sekitar Rp13.000-14.000. Harga telur juga naik. Namun karena stoknya aman, jadi diharapkan harganya tidak akan melonjak terlalu jauh. Untuk cabai rawit misalnya harganya masih naik, tapi relatif turun hari ini,” tambah Adnan.

Baca Juga :   Tauge Goreng, Kudapan Sederhana Yang Bikin Ketagihan

Berdasarkan hasil tinjauan pasar, masyarakat himbau Adnan tidak perlu khawatir sebab ketersediaan bahan pangan di Sulawesi Utara dipastikan aman dengan harga yang masih dalam batas wajar selama Ramadhan, hingga lebaran mendatang.

Adapun bahan pangan yang menjadi inti pemantauan diperoleh informasi harga sebagai berikut: beras Rp14.000/kilo, cabai rawit Rp28.000/kilo, bawang merah Rp38.000/kilo, daging ayam Rp35.000/kilo, telur ayam Rp55ribu/baki, gula pasir Rp15.000/kilo, minyak goreng Rp18.400/liter.

“Dari sisi stok 12 bahan pangan pokok aman hingga hari raya. Beberapa harga pangan memang ada kenaikan menjelang lebaran. Namun harganya tidak terlalu melonjak tinggi dan masih batas wajar. Yang terpenting ketersediaan bahan pangan di Sulawesi Utara ini tetap aman. Jadi kebutuhan seluruh masyarakat tercukupi dan tidak menimbulkan kelangkaan” jelas Adnan.

Baca Juga :   Bupati Blitar: Bantuan Kementan Jadi Pelecut Tingkatkan Produksi Pertanian

Sementara itu, Kepala Karantina Pertanian Manado, Yusup Patiroy menegaskan bahwa pengawasan terhadap lalu lintas komoditas pangan selama ramadhan hingga lebaran nanti semakin diperkuat untuk menjaga stabilitas stok dan harga bahan pangan pokok di Sulawesi Utara.

“Sudah tugas kami di karantina Manado untuk memastikan setiap komoditas pertanian termasuk bahan pangan pokok yang masuk ataupun keluar dari Sulut terjamin kesehatannya, bebas penyakit dan aman dikonsumsi. Disamping itu, kami juga tergabung dalam tim satgas pangan untuk ikut serta mengawal pasokan pangan agar masyarakat bisa mendapatkan bahan-bahan yang terjamin keamanan dan kualitas kesehatannya,” Tutup Yusup.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.