Harga Beras Masih Tinggi di Bali, Tembus Rp14 Ribu Per-Kilo

oleh -17 views
Tumpukan dan jejeran beras di salah satu pengilingan gabah di Kabupaten Badung, Bali
Tumpukan dan jejeran beras di salah satu pengilingan gabah di Kabupaten Badung, Bali

Panennews.com – Pedagang dan Ibu rumah tangga merasa harga beras masih tinggi hingga memasuki pertengahan bulan Februari 2024.

Tingginya harga beras salah satunya dirasakan pedagang di pasar tradisional Sempidi, Kabupaten Badung, Ni Made Rai Karmiati, Jumat, (16/2/2024) di lapak daganganya menyebut, harga beras kini Rp 14.000,- per kilogram sebelumnya Rp 13.000,- per kilogramnya.

Menurut Dirinya, tingginya harga beras telah dirasakan satu Minggu lalau.

“Harga beras memang masih tinggi sebelumnya, Rp 13.000,- kini hanya Rp 14.000,- per kilogramnya,” ujarnya.

Dirinya menyampaikan, tingginya harga ini akhirnya berdampak ke permintaan yang ikut menurun drastis.

Baca Juga :   Produk Mamin Indonesia Cetak Transaksi Potensial Di Pameran Food Africa 2022

“Sebelumnya mampu menjual 20 kilogram beras per hari kini hanya 10 kilogram per harinya,” ucapnya.

Kemudian salah satu Ibu rumah tangga, Ni Ketut Adiani menyampaikan, harga beras sebelumnya Rp 14.000,- per kilogram kini Rp 15.000,- per kilogramnya.

“Ya, menurut saya masih tinggi harganya Rp 15.000,- ini. Sebelumnya hanya Rp 14.000,- per kilogramnya.Tentu kondisi ini dirasa memberatkan di tengah kondisi ekonomi seperti saat ini,” katanya.

Dirinya mengatakan, Naiknya harga ini telah dirasakan lima hari lalu. Adiani berharap, Pemerintah dapat menurunkan segera harga beras seperti sebelumnya.

Baca Juga :   Tinjau Gudang Bulog Di Kupang, Bapanas Targetkan Stok Beras CBP 3 Juta Ton

Selanjutnya di waktu berbeda, Kepala Dinas Koperasi UKM dan Perdagangan, Kabupaten Badung, I Made Widiana mengatakan, kondisi harga beras tinggi memang terjadi secara nasional.Tidak hanya terjadi di Kabupaten Badung saja.

Dirinya menyebut, kondisi tingginya harga tidak hanya dampak cuaca melainkan permintaan masyarakat ikut meningkat saat ini.

Dirinya menambahkan, Pemerintah Kabupaten Badung, dalam penanganannya telah melakukan pemantauan harga secara langsung ke lapangan.

Serta operasi pasar akan dilakukan minggu depan dibeberapa daerah di Kabupaten Badung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.