Imbas Karhutla Di Merbabu, DPR : Pasokan Air Bersih Di Sekitar Harus Terjamin

oleh -13 views
Kebakaran Hutan – Foto: Freepik.com

Panennews.com – Ketua DPR RI Puan Maharani menyoroti kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Taman Nasional Gunung Merbabu (TNGB) yang mengakibatkan 391 jiwa mengungsi.

Untuk itu, ia menekankan pentingnya pemerintah memastikan pasokan bantuan kepada masyarakat, terutama air bersih.

“Dalam kondisi darurat seperti ini, akses terhadap pasokan makanan dan air bersih sangat penting untuk memastikan kenyamanan dan kesehatan para pengungsi, sehingga hal ini haruslah terjamin” ucap Puan di Jakarta, Senin (30/10/2023).

Seperti diketahui, kebakaran hutan dan lahan di TNGB, Jawa Tengah, berangsur mulai padam di mana kebakaran sudah terjadi sejak terjadi pada Jumat lalu. Berdasarkan data Balai TNGM menyebut, kebakaran hutan lahan mencapai 848,5 hektare.

Lebih lanjtut, kebakaran mencakup tiga daerah yakni Kabupaten Semarang, Kabupaten Boyolali, dan Kabupaten Magelang. Akibat kebakaran itu pemukiman warga juga terdampak asap.

Baca Juga :   Presiden Jokowi Dorong Rehabilitasi Hutan Mangrove Untuk Hadapi Perubahan Iklim

Menurut data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, sebanyak 391 warga dua desa diungsikan akibat terdampak kebakaran Gunung Merbabu. Kedua desa yang terdampak kebakaran hutan dan lahan terjadi di Desa Batur dan Tajuk, Getasan, Kabupaten Semarang.

Saat ini, warga yang sempat mengungsi sudah mulai dipulangkan. Meski begitu, Puan mengingatkan agar pemerintah tetap memberi perhatian kepada warga yang berada di sekitar Gunung Merbabu.

“Pastikan kebutuhan dasar masyarakat tidak banyak terdampak, termasuk makanan. Berikan pelayanan kesehatan bagi yang membutuhkan, dan air bersih juga harus terjamin untuk warga,” tutur mantan Menko PMK itu.

Sementara itu, Legislator Dapil Jawa Tengah V ini mengatakan, akses air bersih untuk warga sangat penting. Hal ini menyusul kebakaran, pipa air bersih di lereng Gunung Merbabu rusak terbakar.

Baca Juga :   Kemenyan, Pohon Asli Hutan Indonesia Menghasilkan Getah Harum

Seperti di Boyolali, fasilitas air bersih untuk 2 desa di Kabupaten tersebut terdampak kebakaran di mana jaringan pipa air sepanjang 25 kilometer rusak akibat kebakaran kawasan Merbabu.

Lebih jauh, jaringan pipa tersebut selama ini digunakan untuk mengalirkan air bersih dari 4 sumber yang ada di Gunung Merbabu ke Desa Jlarem dan Ngadirojo.

Selain itu, pipa air bersih milik warga Mongkrong terbakar sepanjang sekitar 3 kilometer karena posisinya tidak ditanam di tanah.

Sementara untuk wilayah Magelang, pasokan air bersih terhenti untuk 3 desa meliputi Desa Kenalan, Desa Pogalan, dan Desa Genikan.

“Kebakaran hutan di kawasan Merbabu menimbulkan dampak yang cukup besar bagi warga. Kami mendorong pemerintah untuk cepat memberikan bantuan air bersih kepada warga yang terdampak,” ungkap Puan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.