Pemprov DKI Panen Raya Aneka Jenis Sayur Capai Hingga 822 Ton

oleh -6 views
d2721fa64da2b2919b40dbf0fd56ae20
Foto : Dok. Pemprov DKI

Panennews.com – Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta, Heru Budi Hartono meninjau langsung panen raya di wilayah Kota Administrasi Jakarta Timur.

Panen raya kali ini dipusatkan di RPTRA Payung Tunas Teratai, Kelurahan Cipayung, dan dilakukan serentak di 64 lokasi lainnya.

Berdasarkan hasil tinjauan tersebut, Pj Gubernur Heru mengapresiasi hasil panen raya dari sektor pertanian, peternakan, dan perikanan yang sangat baik, yaitu sebanyak 822 ton.

“Hari ini, saya datang untuk melihat panen raya yang berada di ruang terbuka hijau seluas 1,2 hektare di Kelurahan Cipayung. Hasil panen raya se-Jakarta Timur ini totalnya mencapai 822 ton. Ada tanaman jagung, terung, sawi pagoda, pakcoy, kangkung, sawi hijau, kacang tanah, cabai, singkong, juga ada ikan lele, nilai, dan patin, serta sapi perah yang menghasilkan susu. Hasilnya sangat baik,” ujarnya, Rabu (03/04/2024).

Baca Juga :   Mengintip Kandungan Nutrisi Kacang Panjang Dan Manfaatnya

Selain itu, Ia juga mengapresiasi upaya keras Wali Kota Administrasi Jakarta Timur bersama jajaran yang menggerakkan urban farming di tengah keterbatasan lahan.

Sehingga, dapat menciptakan kemandirian terhadap kebutuhan pangan warga, baik di sektor pertanian, peternakan, maupun perikanan, hingga menjaga ketahanan pangan di wilayah Jakarta Timur. Pj Gubernur Heru menyebut, panen raya juga akan dilakukan Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Barat seusai Lebaran.

“Panen raya ini menjadi contoh bagi wilayah lain di Provinsi DKI Jakarta. Mudah-mudahan nanti akan ada panen raya di Jakarta Selatan dan Jakarta Barat. Nanti secara bergiliran panen raya. Ini menandakan bahwa masyarakat sangat peduli terhadap kemandirian pangan di masing-masing wilayah. Warga mau berupaya keras untuk bisa memenuhi kebutuhan pangan secara mandiri,” katanya.

Baca Juga :   Tanaman Endive, Sayuran Unik Tumbuh Di Tempat Gelap

Sementara itu, Wali Kota Administrasi Jakarta Timur M Anwar mengatakan, urban farming harus terus digalakkan dalam upaya Kota Jakarta dapat memenuhi kebutuhan pangan secara mandiri, mengingat kebutuhan pangan yang terus meningkat, terutama menjelang Hari Besar Keagamaan Nasional.

Dengan adanya kemandirian dalam ketahanan pangan, maka warga Jakarta tetap dapat terpenuhi kebutuhannya meskipun ada kendala di daerah sentra produksi.

“Ketahanan pangan akan terus dilakukan oleh Pemprov DKI, tak terkecuali di Jakarta Timur yang melakukan pemanfaatan lahan untuk pertanian, peternakan, dan perikanan secara terpadu. Jakarta Timur memiliki wilayah yang sangat luas, sehingga berpotensi melakukan pengembangan urban farming dari hulu sampai ke hilir. Antusiasme warga terhadap urban farming sangat besar, terbukti dari hasil panen raya hari ini yang mencapai 822 ton,” ungkap M Anwar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.