Menteri Trenggono : Inovasi Teknologi, Optimalkan Kelautan Dan Perikanan

oleh -10 views
Menteri Trenggono Genjot Ekspor Produk Perikanan ke Tiongkok (1)
Foto : Dok. KKP

Panennews.com – Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono kunjungi Kampus Institut Teknologi Bandung (ITB).

Sembari bernostalgia, Menteri Trenggono ajak mahasiwa mengembangkan riset, inovasi, ilmu pengetahuan dan teknologi yang menyeimbangkan ekologi dan ekonomi kelautan.

Sebagai alumni S-2 Magister Management ITB, Menteri Trenggono merasa tidak asing dan banyak mendapatkan ilmu tentang ekologi dan ekonomi di kampus yang berada di kawasan Bandung, Jawa Barat ini.

“Saya banyak mendapatkan masukan-masukan dari teman-teman di ITB dalam mengoptimalkan sumber daya kelautan dan perikanan untuk kepentingan masyarakat dan negara yang tetap mengedepankan keberlanjutan,” kata Menteri Trenggono di lokasi, Kamis (28/03/2024).

Menteri Trenggono menjelaskan, Ketersediaan pangan akan menjadi permasalahan umat manusia ke depan apabila tidak mampu mengelola sumber daya alam secara berkelanjutan.

Baca Juga :   Sinergi KKP dan Alumni IPB untuk Keberlanjutan Perikanan

Berdasarkan letak geografis, secara ilmu oseanografi, laut Indonesia mempunyai fungsi strategis karena mempengaruhi iklim dunia dan kekayaan keanekaragaman hayati ikan dan biota laut.

Namun saat ini, belum semua potensi-potensi tersebut dioptimalkan. Baru sekitar 19% laut Indonesia yang telah terpetakan dan kurang dari angka tersebut yang telah tereksplor, khususnya potensi- potensi yang berada di laut dalam.

“Ini tentunya menjadi tantangan bagi mahasiswa dan akademisi di Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian ITB untuk pengembangan riset, inovasi, ilmu pengetahuan dan teknologi terkait kelautan yang menyeimbangkan ekologi dan ekonomi,” ujarnya.

Baca Juga :   Irigasi Tenaga Surya Bikin Desa Ini Bisa Panen 3 Kali Setahun

Selain potensinya yang besar, lanjut Menteri Trenggono, laut Indonesia mempunyai peran yang penting bagi perekonomian nasional, penyediaan pangan, mitigasi perubahan iklim dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Di sisi lain, tekanan terhadap laut akibat aktivitas manusia yang meningkat, perubahan iklim, IUU fishing dan overfishing yang marak terjadi, serta polusi laut yang utamanya disebabkan oleh sampah plastik mengancam keberlangsungan dan keberlanjutan sektor kelautan dan perikanan Indonesia.

“Oleh karena itu, untuk mengoptimalkan potensi dan peran laut serta menghadapi ancaman dan tantangan yang ada, kita harus mulai menyadari pentingnya menempatkan ekologi sebagai panglima dalam setiap tindakan, pembuatan kebijakan, riset dan inovasi teknologi kelautan dan perikanan,” jelasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.