Percepat Tanam Padi, Kementan Intervensi Pompa Di Sumedang

oleh -7 views
Kementan-Intervensi-Pompa-untuk-Percepatan-Tanam
Foto : Dok. Kementan

Panennews.com – Kementerian Pertanian (Kementan) akan melakukan percepatan tanam padi untuk menggenjot produksi beras.

Termasuk di sawah-sawah beras di Kabupaten Sumedang dan Subang, Jawa Barat akan diintervensi.

Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman mengatakan, pada Desember 2023 lalu telah dilakukan penanaman padi di lahan seluas 1,5 juta hektare dan pada Januari 2023 seluas 1,7 juta hektare. Dan pada pada Februari ini akan ada penanaman seluas sekitar 1 juta hektare sampai 1,5 juta hektare.

“Kita tingkatkan produksi, sehingga stok beras cukup, jangan sampai kita kekurangan pangan dan kita bisa mewujudkan cita cita besar kita menjadi pengendali pangan dunia”, ujar Mentan Amran, Kamis (22/02/2024).

Sementara itu, Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Ali Jamil menjelaskan, gambaran umum pertanaman padi nasional berdasarkan Siscrop 15-30 Januari 2024 terdapat Luas Tanam 3.510.665 ha dengan Luas Bera 1.259.810 ha.

Baca Juga :   Degradasi Lahan Pertanian di NTB Tinggi

Sedangkan gambaran umum pertanaman di Jawa Barat berdasarkan Siscrop 15-30 Januari 2024 terdapat Luas Tanam 398.701 ha dengan Luas Bera 154.999 ha.

“Kalau di gambaran umum pertanaman di Kabupaten Subang ini berdasarkan Siscrop 15-30 Januari 2024 terdapat Luas Tanam 47.856 ha dengan Luas Bera 27.320 ha,” ungkap Ali Jamil.

Dalam kunjungannya ke Desa Pada Asih, Kec. Conggeang l, Kabupaten Sumedang, Ali Jamil mengatakan, sawah-sawah bera ini akan dilakukan intervensi untuk percepatan tanam. Kementan mendorong petani untuk memanfaatkan sumber-sumber air untuk percepatan tanam.

“Mereka belum tanam biasanya problemnya karena air belum sampe ke sawah. Sumber air ada tapi belum sampai ke lahan, misal letak sawah lebih tinggi dari sungai, jadi perlu dipompa,” kata Ali Jamil.

Pemanfaatan sumber air yang dilakukan oleh Poktan Barokah di Sumedang ini dengan dilakukan pompanisasi dari Sungai Cianda untuk mengairi lahan seluas 25 Ha. Seluas 50 ha yang dikelola Poktan Sri Lancar ini belum bisa tanam karena kekurangan air.

Baca Juga :   Alat Pemotong dan Pembalik Tanah Pertanian, Bajak Singkal

“Saat ini juga sudah mulai turun hujan, tetapi air belum mencukupi untuk tanam. Kami sekarang mengupayakan pompanisasi dari Sungai Cianda, menggunakan 2unit pompa 3 inch,” paparnya.

Lokasi sawah lainnya milik Poktan Sri Lancar yang masih bera di Desa Rawameneng, Kecamatan Blanakan, Kabupaten Subang seluas 50 ha juga dilakukan pompanisasi dari Kali Jungklang dengan menggunakan pompa 6 inch dan 3 inch.

“Kami himbau untuk Dinas Pertanian dan petani atau Poktan yang memiliki Pompa Air agar segera diturunkan ke sawah dalam rangka percepatan penyediaan air untuk percepatan tanam dan perawatan tanaman hingga panen,” pungkasnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.