Dampak Beras Mahal, Warung Makan Di Batang Terpaksa Kurangi Porsi

oleh -9 views
Beras
Foto : Panen News

Panennews.com – Demi mendapatkan keuntungan yang cukup, para pedagang warung makan terpaksa mengurangi porsi konsumen, agar harga jual tetap sama.

Hal itu dilakukan demi menjaga agar konsumen tidak beranjak ke warung makan lain. Pengurangan porsi terpaksa dilakukan usai harga beras yang kian meroket.

Salah satu pedagang nasi rames, Hesti mengeluhkan kenaikan harga beras di pasar- pasar tradisional. Tentunya ini menjadi dampak buruk terhadap usaha warung nasi tersebut.

“Dulu sebelum pada naik omset per hari bisa mencapai Rp500 ribu sampai Rp700 ribu. Sekarang cuma Rp300 ribu karena bahan dan bumbu harganya juga naik,” katanya, saat ditemui di warungnya, Pasar Batang, Kabupaten Batang, Selasa (27/02/2024).

Baca Juga :   Komisi VI : Jelang Bulan Puasa, Harga Bapok Harus Terjangkau

Untuk tiap porsi nasi rames, ia menjual seharga Rp5 ribu. Para pedagang tetap mengharapkan, agar harga beras kembali normal, sehingga keuntungan kembali normal.

Sementara itu, salah satu konsumen, Helen mengaku, pasca kenaikan harga beras, berdampak pada pengurangan porsi nasi maupun lauk.

“Harga sih tetap, tadi nasi campur dan sayur Rp11 ribu, cuma porsinya tidak sebanyak sebelumnya,” ungkapnya.

Selain itu, Ia juga sangat menyesalkan karena meski harga dari penjual tetap, tetapi ada pengurangan porsi.

“Dulu kalau beli nasi bungkus satu porsi Rp2 ribu bisa dapat dua sampai tiga centong, tapi sekarang cuma satu centong,” ujar dia.

Baca Juga :   Sejumlah Pasar Di Kabupaten Pasuruan, Digelontorkan Beras SPHP

Sebagai konsumen, ia mengharapkan agar harga beras kembali normal serta pajak makanan tidak terlalu tinggi. Karena berpengaruh bagi pekerja dengan penghasilan menengah ke bawah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.