Bulog NTB Hentikan Pengiriman Beras Ke Luar Untuk Stabilkan Harga

oleh -10 views
Ilustrasi Padi
Foto : Unsplash

Panennews.com – Perum Bulog NTB berharap pengiriman gabah/beras ke luar daerah dihentikan sementara untuk menghadapi harga beras yang semakin melambung tinggi pasca Pemilu.

Kebijakan menghentikan sementara pengiriman gabah/beras ke luar daerah untuk sementara waktu hingga kebutuhan di NTB terpenuhi dan harga di NTB bisa kembali stabil.

Pimwil Perum Bulog NTB, Raden Guna Dharma menjelaskan, kebijakan ini memang terbilang ekstrem, akan tetapi harus dilakukan demi menjaga pasokan dalam daerah, apalagi masa panen baru akan berlangsung pada Maret – April 2024.

“Evaluasi kami bersama Pemda terhadap harga beras dan ketersediaan beras, kami akan penuhi dulu di dalam daerah (NTB) dengan memaksimalkan pengadaan lokal. Jangan sampai beras ini ke luar daerah. Apalagi ini menjelang Ramadhan,” tandasnya, Selasa (27/2/2024).

Dikatakan, selain upaya proteksi, dengan stok yang masih tersedia, Bulog akan menggencarkan operasi pasar untuk menekan harga, dengan cara memenuhi pasar-pasar strategis di NTB dengan beras dengan merek dagang program Stabilitas Pasokan Harga Pangan (SPHP). Menurutnya upaya ini bisa menstabilkan harga beras.

Baca Juga :   Harga Cabai Rawit Di Pati Meroket Naik

Ia menargetkan pada panen raya yang akan berlangsung di Maret 2024, Bulog bisa menyerap minimal 70.000 ton beras petani. Beras tersebut untuk memenuhi kebutuhan lokal dan menjadi cadangan beras yang disimpan dalam Gudang Bulog.

Selain itu, Bulog NTB juga masih akan menerima beras impor untuk menjalankan program bantuan pangan (Bapang) yang akan direalisasikan hingga Juni 2024. Saat ini beras impor yang sudah masuk di NTB mencapai 12.000 ton dari kuota 25.000 ton yang dialokasikan oleh pemerintah.

NTB tidak lazim menerima beras impor, karena dari produksi dalam daerah, NTB sudah surplus beras, bahkan menjadi penyangga pangan nasional. Namun beras hasil produksi NTB banyak dibawa ke luar daerah untuk memenuhi kebutuhan daerah-daerah yang defisit stok.

Baca Juga :   Jelang Puasa, Mendag Tegaskan Harga Kedelai Segera Turun

Karena itu, Perum Bulog NTB akan melakukan serapan beras/gabah semaksimal mungkin tahun ini. Beras impor yang didatangkan ke NTB bukan untuk dijual di pasar, akan tetapi murni untuk program Bapang (bantuan pangan).

Sebelumnya, Pj Gubernur NTB, Lalu Gita Ariadi menjelaskan Pemprov bersama Pemkab di NTB terus berupaya menekan harga beras di tingkat pengecer dengan memperbanyak operasi pasar.

“Komitmen kami bagaimana pemerintah di daerah kabupaten/kota untuk memperbanyak gerakan operasi pasar agar masyarakat tidak berspekulasi apalagi terpengaruh panik buying,” ujarnya.

TPID juga segera melakukan koordinasi terlebih menjelang Hari Besar Keagamaan (HBK) untuk memastikan kesiapan pasokan, termasuk rakor pekan depan untuk menyiapkan langkah-langkah taktis daerah untuk memastikan harga komoditi terjangkau.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.