Tingkatkan Kualitas Sapi Ternak, Lamongan Optimalkan Inseminasi Buatan

oleh -7 views
Hewan Kurban
Foto : Panen News/Amar

Panennews.com – Pemerintah Kabupaten Lamongan mengoptimalkan pemanfaatan teknologi inseminasi buatan (IB) guna meningkatkan kualitas sekaligus kuantitas ternak sapi di masyarakat.

“Dengan adanya inseminasi buatan ini akan ada peningkatan genetik. Jadi performanya bisa menjadi besar, karena dari sapi-sapi pejantan. Sehingga peningkatan beratnya bisa sampai satu ton, sedangkan sapi lokal betina ini awalnyakan kecil,” ucap drh. Rahendra Prasetya Eko S, Sekertaris Dinas Kesehatan dan Peternakan Hewan Kabupaten Lamongan saat ditemui di Kantornya, Kamis (25/01/2024).

Inseminasi Buatan (IB) merupakan proses memasukkan semen beku (spermatozoa) yang telah dicairkan dari jantan unggul, kedalam saluran reproduksi betina (sapi lokal).

Adapun drh. Rahendra mengungkap, adanya IB mampu meminimalisir resiko yang terjadi saat proses pengawinan silang sapi untuk menghadirkan bibit sapi yang unggul.

“Kalau perkawinan alam ini risiko yang dihasilkan besar, seperti kecelakaan saat proses perkawinan karena fisik pejantang yang terlalu besar, hingga lainnya. Tapi dengan adanya disuntik (inseminasi buatan) ini satu kali pengambilan semen beku ini bisa 200 bibit dan ini menjadikan lebih efisien sehingga akan menghasilkan pejantan yang lebih baik,” tambahnya.

Baca Juga :   Ini Rahasianya Agar Ayam Ternak Tetap Sehat

Di Lamongan saat ini telah ada sekitar 96 ribu populasi sapi hasil crossing antara sapi limosin, sapi simental, sapi peranakan onggole (PO), sapi angus, maupun sapi lokal.

Tidak hanya itu, drh. Rahendra menyebut, Dinas Peternakan Kabupaten Lamongan sedang mengembangkan jenis sapi baru yakni wagyu dan belgian blue yang saat ini telah ada 30 ekor.

“Proses buntingnya pun juga sama, seperti sapi-sapi yang lain 9 bulan 10 hari seperti biasanya. Cuma nanti hasilnya ini fifty-fifty karena 50% dari genetik pejantan 50% dari genetik sapi lokal. Sehingga nanti diharapkan perpaduannya ada peningkatan performan menjadi 75% yang dihasilkan dari pejantan,” katanya.

Semen beku yang diperoleh dari Balai Besar Inseminasi Buatan (BBIB) Singosari melalui Pemprov Jatim, akan ditampung di bank semen Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Lamongan.

Baca Juga :   Kenali Penyakit Tetelo pada Unggas

Kemudian, petugas IB akan mengambil dan distribusikan ke desa-desa dua minggu sekali yang diambil pada hari Rabu dan Minggu. Melalui kegiatan ini, Pemkab Lamongan mentargetkan dalam satu tahun, 40 ribu ekor sapi dapat lahir dari hasil IB.

“Dulu pedet (anak sapi) yang baru lahir harganya hanya kisaran 1 juta. Kalau sekarang bisa 2 – 3 juta. Dan kenaikan beratnya juga cukup signifikan yang awalnya 300 kg diawala kelahiran, sehari ini bisa 1-1,5 kg kenaikannya. Sedangkan kalau sapi lokal masih dibawah 1 kg,” katanya.

Meski demikan, drh. Rahendra mengungkapkan, masih terdapat berbagai tantangan dalam meningkatkan populasi sapi di Lamongan, salah satunya resiko PMK (penyakit mulut dan kuku) yang menurunkan minat beternak masyarakat. Sehingga sosialisasi dan vaksinasi masif dilakukan di masyarakat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.