KKP Gencarkan Implementasi Sistem Resi Gudang Perikanan

oleh -26 views
Implementasi Sistem Resi Gudang Perikanan4
Foto : Dok. KKP

Panennews.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) semakin menggencarkan implementasi Sistem Resi Gudang (SRG) Perikanan di berbagai daerah.

Melalui SRG, pelaku usaha dapat melakukan tunda jual untuk mendapatkan harga jual optimal sekaligus menggunakan stok komoditas sebagai agunan atau underlying asset untuk mengakses kredit resi gudang dari perbankan.

Tercatat hingga Mei 2023 telah terbit 44 Resi Gudang Ikan dan Rumput Laut dengan total volume sebesar 1.007,7 ton dan total nilai mencapai Rp44,28 miliar dengan total nilai pembiayaan sebesar Rp27,1 miliar.

“Dari 44 resi tersebut, 34 resi merupakan Resi Gudang Ikan dengan volume 277,8 ton dan nilai Rp24,03 miliar dengan nilai pembiayaan Rp15,80 miliar. Sedangkan sisanya, 10 resi adalah Resi Gudang Rumput Laut dengan volume 729,9 ton dan nilai Rp20,25 miliar dengan nilai pembiayaan Rp11,3 miliar,” ujar Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDS), Budi Sulistiyo melalui keterangan tertulis, Senin (12/06/2023)

Baca Juga :   Ketahui Waktu Yang Tepat Dalam Pemberian Pakan Ikan Lele

Selain itu, Budi juga menegaskan KKP gencar mendorong implementasi SRG, salah satunya di Sulawesi Selatan dengan pengembangan komoditas ikan, telur ikan terbang, rumput laut dan karagenan. Dikatakannya, KKP menggandeng para pelaku usaha perikanan untuk terlibat dalam pelaksanaan SRG tersebut.

“Ini keseriusan KKP menjadikan hilirisasi sebagai pendukung pelaksanaan program prioritas, yang diwujudkan dengan menjadikan komoditas perikanan sebagai salah satu komoditas yang dapat diresigudangkan,” tegas Budi.

Sementara itu, Direktur Logistik Ditjen PDS Berny A Subki mengatakan sosialisasi SRG di Makassar beberapa waktu lalu merupakan kolaborasi dengan Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) Kementerian Perdagangan.

“Hingga saat ini telah dilakukan sosialisasi di 12 lokasi, termasuk di Sulawesi Selatan,” terang Berny.

Baca Juga :   Wamendag Lepas Ekspor Kopi Dan Ikan Kakap Ke Sejumlah Negara

Lebih lanjut, SRG sendiri dilatar belakangi fluktuasi pasokan ikan termasuk rumput laut yang dapat berdampak pada harga ikan, seperti jatuhnya harga pada saat musim panen.

Sementara pada masa itu, para nelayan atau pembudidaya sangat memerlukan permodalan untuk tetap melakukan proses produksi demi memenuhi kebutuhan hidupnya. Sebaliknya pada saat paceklik (tidak musim) harga ikan (termasuk rumput laut) cenderung tinggi.

Lebih jauh, saatnya SRG untuk melepas produknya ke pasar sehingga para nelayan atau pembudidaya dapat ikut menikmati delta perubahan harga tersebut sebagai keuntungan dari tunda jual.

“Perlu ada manajemen waktu penyimpanan saat produksi dan waktu pelepasan saat tidak berproduksi untuk tetap memenuhi kebutuhan pasar yang diatur pemenuhannya secara kontinyu,” tutup Berny.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.