Panen Raya Di Bengkulu, Indonesia Lakukan Swasembada Beras

oleh -45 views
download
Foto : Dok. Kementan

Panennews.com – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) melakukan Panen Raya Padi di Desa Sari Mulyo, Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Seluma, Provinsi Bengkulu Jum’at (10/02/2023).

Dalam kunjungannya tersebut, Mentan SYL memberikan apresiasi atas kontribusi petani Seluma dalam usaha swasembada beras Indonesia.

“Indonesia dan Bengkulu insyallah tidak perlu ragu menghadapi tantangan apapun karena ada pertanian yang bekerja dengan maksimal di tempat ini,”. Ungkap Mentan.

Menurut data BPS pada November 2022 lalu, luas panen padi di Bengkulu pada 2022 diperkirakan sebesar 58.664 hektare, meningkat  2.959 hektare dibandingkan luas panen padi di 2021. Produksi padi pada 2022 meningkat 19.039 ton GKG menjadi 290.156 ton GKG dibandingkan tahun 2021.

“Petani kita menyumbang pada kehidupan negara ini di atas 278 triliun rupiah. Ekspor kalian naik tahun kemarin ini naik 458 triliun. Berarti Bengkulu punya andil, petani punya andil,”. Ungkap Mentan SYL

Baca Juga :   Berkualitas Tinggi, Vanili Bali Makin Wangi di Pasar Eropa

Selain padi, komoditas pertanian unggulan Kabupaten Seluma adalah kopi, kelapa sawit, cangkang sawit, dan manggis. Adapun menurut data BPS, cangkang sawit sendiri menyumbang 10,91% dari total 23,99 triliun dollar AS hasil ekspor Bengkulu.

Selain itu, Mentan SYL juga mengharapkan petani Seluma dapat terus mengembangkan dan memanfaatkan lahan pertanian yang masih luas untuk meningkatkan produksi dan produktivitas sektor pertanian Provinsi Bengkulu.

Hal serupa disampaikan oleh Wakil Gubernur Bengkulu Rosjonsyah Syahili.

“Kalau pangan tersedia, maka negara akan kuat. Sekarang ini Pak Menteri, kita surplus untuk gabah,”. Ungkap Wagub Bengkulu Rosjonsyah.

Baca Juga :   Sulsel Surplus Beras, Presiden : Harap Segera Distribusikan

Sementara itu, Menurut data Pemerintah Daerah Kabupaten Seluma memiliki sekitar 6,5 ribu hektare untuk tanaman padi dengan 2 kali masa penanaman setiap tahunnya. Saat ini petani Seluma sedang menerapkan penanaman padi organik untuk pembangunan berkelanjutan.

“Ini tanamannya sudah organik, hampir 70 persen. Kemarin kita juga koordinasi dengan BMKG menanam tanaman padi dengan sistem organik, alhamdullilah di lahan ini kurang lebih sekitar 300 hektar persegi,”. Ungkap Erwin Octavian, Bupati Seluma.

Dalam panen ini, Kementerian Pertanian memberikan bantuan berupa benih padi, power threser, pupuk organik cair, serta hand sprayer elektric. Selain melaksanakan panen padi, Mentan SYL juga mengedukasi petani Seluma untuk membuat biosaka sebagai booster pupuk untuk meningkatkan produksi petani.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.