Walau Tak Punya Lahan, Petani Trong Tawah Sukses dengan Pupuk Organik

oleh -19 views
Inaq Sairah
Inaq Sairah, salah seorang petani asal Trong Tawah, Lombok Barat, sukses mengembangkan usaha taninya dengan pupuk organik. (Panennews.com/Hernawardi)

Panennews.com – Ketekunan Inaq Sairah (40) dibantu suaminya Amaq Sairah dari menyiapkan bibit, mengolah lahan, pemupukan hingga panen maupun pasca panen mesti menjadi pembelajaran amat penting bagi petani lainnya untuk selalu bekerja keras dan menyenangi pekerjaannya sebagai petani.

Meski tak punya lahan sejengkalpun, warga Trong Tawah, Kecamatan Labuapi, Kabupaten Lombok Barat, NTB ini berbekal keterampilan dan keuletannya, ia tak lantas menyerah pada keadaan. Ia memutuskan untuk menyewa lahan yang luasnya tidak lebih dari 10 are saja.

Rutinitas ini selalu ia teruskan, meski masa sewa lahan sudah berakhir. Ia mencari lahan sewa yang lain. Inaq Sairah merupakan petani penggarap lahan milik orang dan yang spesifik dan tetap melekat padanya adalah menanam tanaman sayur-mayur yang setiap hari diserap pasar.

Sebutlah misalnya, tanaman tomat, cabe rawit, cabe besar, kacang panjang, sawi, col, mentimun dan lain sebagainya. Inaq Sairah cukup jeli melihat pasar.

Di saat sayur-mayur lagi langka dan petani lainnya tidak berminat untuk membudidayakannya, karena faktor iklim yang kurang mendukung, justru petani 4 orang anak ini berani mengembangkannya.

Baca Juga :   Reinwardt, Sosok Dibalik Kemashuran Kebun Raya Bogor

Meski petani lainnya sering menentang pola tanam yang diterapkannya, namun Amaq Sairah tetap memprediksikan peluang pasar.

“Di saat panen melimpah pada satu komoditi saja, alhamdulillah kami bisa mendapatkan hasil yang lumayan, namun dari komoditi lain seperti tanaman sayur-mayur ini,” terang Amaq Sairah, Selasa (29/11/2022).

Kesuksesan mengembangkan dengan komoditi sayur-mayur bagi Amaq Sairah tentu tidak terlepas juga dari proses usaha tani yang selama ini dijalankan, terutama dari sisi pemupukan tanaman dengan cara sederhana, baik dan benar.

Oleh Karena itu, Amaq Sairah merasa tidak perlu repot soal pemupukan tanaman hortikulturanya. Ia selalu mengandalkan pupuk kompos atau pupuk kandang.

Hal ini mengingat pupuk kandang secara swadaya bisa diusahakannya, mengingat di kampungnya banyak warga yang memelihara ternak baik sapi, ayam, burung, dan lainnya.

“Bahkan saya bisa membuat sendiri pupuk organik yang bahannya dari sampah dedaunan, sampah organik dari dapur, kotoran ternak dan selalu saya manfaatkan untuk setiap kali saya bertanam sayur,” ungkap Amaq Sairah.

Baca Juga :   Bantu Masyarakat Akses Cabai, Pasar Mitra Tani Kementan Gelar Cabai Murah

Ia mencontohkan pada tanaman mentimunnya yang luasnya hanya 10 are tersebut ia hanya membutuhkan 10 karung pupuk kompos yang disebarkannya sebelum melakukan penanaman maupun secara rutin dua kali sebulan.

“Hasilnya cukup menggembirakan, daun dan bunga lebih cepat tumbuh, sehingga cepat berbuah. Dan buah yang dihasilkannyapun benar-benar alami dan terbebas dari pupuk pestisida lainnya.” katanya.

Amaq Sairah melanjutka bahwa rata-rata setiap kali panen mentimun dapat memperoleh maksimal 10-15 karung dengan harga di tingkat pengepul sampai dengan Rp. 90.000 per karung. Adapun untuk masa panen setiap minggunya, Amaq Sairah dapat memanen antara 3-4 kali.

Usia panen kan bisa sampai sebulan lebih. Bisa dihitung berapa hasil yang bisa kami peroleh,” tanya Amaq Sairah sembari tersenyum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.