Daging Babi Asal ParePare Gagal Diselundupkan Beratnya Hingga Ratusan Kilogram

oleh -99 views
93WhatsApp Image 2022-04-24 at 10.44.45
Foto ; Dok. Barantan

Panennews.com – Kementerian Pertanian melalui Karantina Pertanian Parepare bersama Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Parepare, Polairud Polri, dan Karantina Ikan menggagalkan penyelundupan daging babi sebanyak 700 kg yang rencananya akan dilalulintaskan menuju Samarinda, Kalimantan Timur, Sabtu (23/04/2022).

Kepala Karantina Pertanian Parepare, Andi Faisal menjelaskan informasi pejabat karantina pertanian pada saat pengawasan bersama instansi lain mendapati 15 boks kardus milik penumpang dan disinyalir berisi daging babi.

“Setelah petugas memeriksa barang tidak disertai dokumen dari daerah asal serta tidak dilaporkan ke pejabat karantina hewan di tempat pengeluaran,” Tegas Faisal

Baca Juga :   Demi Kelestarian Lingkungan Perhutanan, Pemerintah Jalin Kerjasama Program Perhutanan Sosial

Lanjut Faisal, media pembawa tersebut tidak disertifikasi dan dikembalikan ke daerah asalnya yaitu Makassar yang dikawal langsung oleh Pejabat Karantina Pertanian Parepare.

“Hal tersebut untuk mamastikan ketertelusuran dan menjamin daging tersebut tidak disalahgunakan. Kami juga telah melakukan pembinaan kepada pemilik dan mengambil sampel untuk monitoring uji laboratorium jumlah total cemaran mikroba,” ujarnya

Adapun dari sisi penyebaran penyakit babi, Sulawesi merupakan pulau yang masih bebas dan belum ada laporan kasus penyakit demam babi Afrika (ASF). Penyakit infeksi virus ini dapat membunuh populasi babi domestik dan babi liar dengan cepat.

Baca Juga :   Wapres Undang Investor Global Berinvestasi Industri Halal di Indonesia

Di tempat terpisah, Kepala Badan Karantina Pertanian mengapresiasi kerja sama antara Pejabat Karantina Pertanian Parepare dengan KSOP Parepare, Polairud, dan Karantina Ikan.

“Berkat koordinasi yang baik, penyelundupan daging babi tersebut dapat digagalkan,” ujar Bambang

Bambang menegaskan bahwa selama bulan Ramadan dan menjelang Idul fitri, Karantina Pertanian di seluruh Indonesia akan terus meningkatkan pengawasan lalu lintas.

“Harapannya melalui pengawasan tersebut akan meningkatkan kepatuhan masyarakat untuk tetap lapor dan patuh karantina dalam melalulintaskan hewan, tumbuhan, serta produk turunannya,” Ujar Bambang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.